Hip   

7 Resolusi Tahun Baru ala Sneakerhead

 
Editor
Tanri Raafani
09 January 2017

Setiap tahun baru datang, udah jadi "tradisi" bagi seseorang untuk melakukan evaluasi terhadap dirinya selama setahun sebelumnya, serta membuat resolusi agar 365 hari berikutnya menjadi lebih baik di 365 hari sebelumnya. Mulai dari menjadi orang yang lebih baik dan berguna, menghilangkan sikap dan kebiasaan buruk, berhati-hati dalam mengambil langkah, lebih rajin berolahraga, rajin beribadah, hidup sehat, dan lain-lainnya menjadi hal yang seringkali menjadi resolusi tahun baru.

Viki sendiri kalo udah denger kata resolusi, tiba-tiba muncul satu kata yang ada di kepala Viki: gagal! Well, Udah jadi pemandangan umum kalo resolusi yang udah ditargetkan seseorang gagal tercapai. Yaa, namanya juga resolusi, sama kayak semangat, kadang naik kadang turun. Sering banget sih Viki punya resolusi setiap tahunnya, ada yang tercapai ada juga yang enggak.

Enggak cuma kalangan umum aja yang punya resolusi, sneakerhead atau anak sneakers juga enggak asing dengan resolusi tahun baru. Sama seperti orang-orang lain pada umumnya, sneakerhead juga punya target dan keinginan tersendiri setiap tahunnya. Misalnya aja pengen nambah koleksi sneakers baru, atau sebaliknya. Hasilnya pun juga sama, ada yang sukses dilaksanakan, meskipun lebih banyak yang gagal. Apa yang ada di bawah ini jadi beberapa contoh resolusi tahun baru yang biasa dicanangkan oleh sneakerhead (yang kemungkinan besar gagal). Cekidot!

 

 

1. "Gue bakal nabung dan stop beli sneakers!”

Via Istimewa

Jujur-jujuran aja deh, hal yang harus lo hadapi adalah kenyataan kalo hobi mengoleksi sneakers itu bukan hobi yang murah. Apalagi sekarang kita semua hidup di zaman socmed dan internet, zaman dimana semuanya bisa kita lihat dan bahkan bisa membeli sesuatu secara langsung, termasuk sneakers. Tekanannya pasti berat banget kan! Mungkin lo sering ngerasain setiap ada sneakers keluaran baru, rasanya gatel banget pengen beli. Meskipun awalnya bisa janji sama diri sendiri enggak bakal beli, pasti ujung-ujungnya tetap aja beli. Buat lo yang sering begitu, pernah enggak sih mikir uang yang lo habiskan buat beli sneakers baru itu bisa lo gunakan untuk keperluan lain, kayak kebutuhan hidup atau kebutuhan untuk masa depan? Makanya mulai nabung dari sekarang, selagi masih di awal-awal tahun nih!

 

2. "Gue mau nyuci sneakers sendiri!"

Via Istimewa

Buat mayoritas sneakerhead, khususnya di negara tropis kayak di Indonesia, musim hujan acapkali menjadi mimpi buruk. Parahnya lagi, di bulan Januari-Februari begini curah ujan lagi maksimal banget. Pilihannya ada 2: kandangin sneakers lo, atau tetep tampil kece di musim hujan dengan konsekuensi sneakers kesayangan lo kotor. Buat yang ambil pilihan terakhir, resikonya adalah lo harus siap capek buat nyuci sneakers lo. Lucunya, banyak sneakerhead yang tetap mau sneakers-nya bersih, tapi enggak mau capek nyuci sneakers-nya sendiri. Udah tahun 2017 nih guys! Daripada buang-buang uang nyuci sneakers lo di laundry, lebih afdol kalo lo nyuci sneakers kesayangan lo sendiri kan?

 

3. "Gue enggak bakal beli sneakers yang emang enggak gue pengen beli!"

Via Istimewa

Masih seputaran finansial nih. Kalo tadi Viki udah bahas nabung dan berhemat, sekarang Viki bahas masalah yang sering muncul di kalangan sneakerhead. Seringkali seorang sneakerhead itu kalo udah ngebet, ya ngebet banget. Kalo udah kayak gini, sneakerhead pasti udah nabung atau siapin uang sejak lama untuk membeli sneaker idamannya. Tapi seringkali juga kejadiannya begini: Kita udah siap beli, eh ternyata barangnya enggak ada. Nah, setan-setan jahat biasanya muncul disini. Pas lagi situasi kayak begini, buat lo yang anak sneakers banget pasti pernah ngerasain dapet "bisikan setan". Uang udah ada ya kan, ujung-ujungnya beli sneakers yang ada aja deh, atau bahkan sneakers yang sebenarnya lo udah miliki. Dor! Uang lo abis lagi, dan tau-taunya sneakers yang lo pengen ternyata restock enggak lama setelah lo beli sneakers yang "enggak penting" tadi. Be a smart buyer, guys!

 

4. "Gue enggak mau asal ikut-ikutan hype doang!"

Via Istimewa

Semua terasa natural bagi seorang sneakerhead untuk berpenampilan kece setiap harinya dengan sneakers yang mereka gunakan. Tapi kenyataannya sneakers enggak cuma jadi bagian dari fesyen aja. Kadang kali muncul pendapat kalo sneakers itu jadi penentu status sosial seseorang. Muncul kesan kalo "Wah, lo bakal kece banget kalo make NMD" atau "Wah, lo terpandang banget lah kalo make Yeezy." Yes. Faktanya kita hidup di zaman seperti itu. Makin mahal sneakers, naik pula status penggunanya. Makin trendy sneakers, makin terpandang juga penggunanya di hadapan sneakerhead lain. Lo awalnya enggak mau ikut-ikutan hypetrain, tapi balik lagi karena mau terlihat keren, akhirnya lo tetep ikut-ikutan beli NMD. Padahal sebenarnya itu semua semu loh. Lo bisa tetap tampil kece dengan sneakers lo yang mungkin lo anggap biasa-biasa aja. Kuncinya cuma satu: percaya diri dan Be yourself!

 

5. "Gue enggak bakalan beli sneakers di reseller!"

Via Istimewa

Viki udah bahas tadi soal hype tahun 2016 yang jadi tahunnya Adidas dengan NMD dan Yeezy-nya. Semua orang berlomba-lomba untuk mendapatkan 2 sneakers ini dan rela melakukan apa saja, asal sneakers bisa ada di tangan. Caranya banyak, mulai dari yang paling standar, dari ikutan raffle hingga ngantri semalam suntuk di depan mall demi dapetin antrian terdepan. Kalo 2 cara ini udah gagal, beralih ke cara paling mudah dan praktis: Beli di reseller dengan harga yang overpriced. Mungkin punya keinginan biar enggak beli dari reseller. Tapi sejujurnya enggak ada yang bisa menahan hype, yang berujung mendorong lo untuk tetap beli dari mereka dengan harga fantastis.

Lucunya begini, lo seringkali ngeluh karena susah banget dapetin sneakers-sneakers hits kayak NMD atau Yeezy, atau lo kesel sama para reseller yang bisa punya banyak sneakers yang susah didapetin itu. Tapi lo sadar enggak sih kalo itu semua terjadi gara-gara lo? Satu-satunya alasan kenapa reseller bisa eksis itu karena lo mau beli sneakers dari mereka dengan harga yang lebih mahal.

 

6. "Gue mau nyobain brand lain!"

Via Istimewa

Ini lanjutan dari pembahasan soal hype tadi. Niatnya sih mau nyoba merek sneakers lain. Tapi apa yang lo tergetkan itu harus kandas gara-gara lo ikut-ikutan tren, lo belinya kalo enggak Adidas, ya Adidas lagi. Padahal kalo lo telusurin lebih jauh lagi, masih banyak kok sneakers yang lebih kece yang sesuai dengan selera atau look lo. Apalagi tahun baru gini, sekali-kali coba hal baru dan tampil lebih fresh dan percaya diri dengan pilihan lo sendiri, bukannya jadi followers orang lain.

 

7. "Tahun 2017, gue harus bisa dapetin Yeezy harga retail!"

Via Istimewa

Hmm.. Buat lo yang punya resolusi kayak gitu buat tahun 2017, enggak usah berharap banyak deh. Bukannya lo enggak mampu ngelakuinnya, tapi enggak bisa karena memang sepatu ini ajaib banget. Lebih baik lo banyak ibadah dari sekarang, dan berdoa sama tuhan biar lo jadi hamba-nya yang beruntung dan diberkahi. Viki cuma bisa saranin itu guys, kecuali lo mau bayar Rp10-20 juta buat beli di reseller. It's up to you!

***

Seringkali seseorang memasang target yang terlalu tinggi sampai pada akhirnya resolusi yang dia impikan enggak tercapai. Begitu juga sneakerhead alias anak sneakers. Makanya, biar apa yang lo targetkan tercapai di tahun ini, enggak usah muluk-muluk lah guys! Perlahan tapi pasti aja. Lo bisa mulai dengan memasang target yang realistis, atau bisa mulai dengan 1-2 target yang lo ngebet banget buat dilaksanain di tahun 2017. Emang kelihatannya sulit banget dan kemungkinan besar bakal gagal. Tapi apa salahnya sih mencoba terus untuk menjadi manusia yang lebih baik, ya enggak?