Chillax  Job & Education   

5 Bukti Kalo Jadi Game Tester Itu Enggak Gampang

 
Author
Riyandi Andesma
23 February 2016

Digaji buat melakukan sesuatu yang lo suka seperti main game pasti jadi pekerjaan yang amat sangat menyenangkan. Sebagai seorang gamers, profesi sebagai game tester mungkin bisa dijadikan pilihan karena sebagian besar waktunya dihabiskan untuk bermain. Tapi apa lo yakin kalo pekerjaan ini bakal semudah dan seindah bayangan lo? Simak dulu yuk tulisan yang berhasil Viki rangkai setelah ngobrol-ngobrol dengan teman yang berprofesi sebagai game tester.

1. Enggak semua gamer bisa jadi game tester.

Meskipun lo suka banget main game dan sudah berhasil namatin puluhan judul permainan, belum tentu lo bisa jadi seorang game tester. Selain kemampuan bermain game, seorang game tester juga harus memiliki kemampuan dalam menemukan kesalahan pada permainan yang dimainkannya. Selain itu, lo juga harus bisa ngasih analisis tingkat kepuasan seorang gamer dari permainan yang dimainkan. Beuh syarat yang pertama aja menurut ViKi sudah lumayan berat tuh.

2. Pekerjaannya enggak sebatas main game.

Seorang game tester juga harus memiliki pemahaman mengenai konsol, serta fitur pendukung baik dari permainan ataupun konsol yang digunakan.

3. Lingkungan kerja penuh tantangan.

Kenapa ViKi bilang penuh tantangan, karena seorang game tester enggak bisa memilih permainan apa yang bakal mereka uji. Kalo lagi apes, lo harus ngetes permainan yang justru lo benci. Bayangin deh gimana lo bisa nemuin kesalahan dari game yang lo sendiri males maininnya? Bisa berhari-hari tuh pasti kerjanya. Nah, di situlah profesionalitas lo diuji. Ya, umumnya, semua pekerjaan pasti banyak tantangannya sih.

4. Persaingannya ketat banget loh.

Persaingan antara game tester bisa dibilang cukup ketat, karena semua dilihat dari hasil proyek yang dihasilkan, kurang bagus sedikit aja bisa menyebabkan lo kehilangan pekerjaan itu. Karena itu, buat lo yang memang berniat berkarier di bidang ini, ViKi saranin lo harus benar-benar tertarik dan punya komitmen tinggi dalam dunia gaming. Kalo ragu, mending lo cari yang lain aja.

5. Harus bisa berkomunikasi dengan baik.

Hal ini mutlak diperlukan karena saat lo menemukan kesalahan dalam permainan, lo harus membuat laporan dan menyampaikannya pada tim developer untuk diperbaiki. Kalo kemampuan berkomunikasi lo baik, apa yang lo sampaikan bakal mudah diterima oleh tim developer dan segera diperbaiki. Tapi kalo kemampuan berkomunikasi lo jelek, tamat lah riwayat lo.

***

So, masih nganggap kalo pekerjaan game tester itu gampang? Intinya, kalo lo udah siap masuk ke dunia kerja, lo enggak cuma butuh skill yang mumpuni tapi juga tekad sekuat baja.