Epic Life   

5 Jajanan Lawas Indonesia yang Hampir Punah

 
Penulis
Liza Novirdayani Noor
09 January 2017

Ada yang masih inget enggak sama jajanan-jajanan lawas yang dulu sering lewat depan rumah lo? Sadar nggak sih kalau ada beberapa jajanan yang biasanya lewat depan rumah lo sekarang udah mulai ilang dari peredaran karena orang-orang udah mulai nggak minat dan beralih ke jajanan yang kekinian. Padahal mungkin lo pernah banget ada di situasi yang nunggu banget nih kalau abang jajanan ngelewatin rumah lo. Nah jajanan lawas macem apa aja sih?

Berikut kelima jenis jajanan lawas yang hampir punah, tetapi terkadang membuat kita kangen.

 

1. Kue Putu

Ini nih, kalo lewat khas banget bunyinya. Suaranya macem seperti bunyi siulan. Jadi saat kang jualan lewat depan rumah, udah pasti kita akan langsung tau kalau yang lewat itu kue putu. Jaman dulu kalo beli goceng aja udah dapet banyak banget kue putu. Kenyang kenyang deh lo. Kang kue putu ini biasanya lewat sore-sore pas banget deh sama jam anak-anak generasi 90an dulu suka main layang-layangan atau sepeda.

 

2. Klepon

Nah kalo klepon ini hampir mirip-mirip deh sama kue putu. Warnanya pun juga sama, hijau. Jajanan berwarna hijau ini termasuk jajanan tradisional favorit jaman dulu yang berbentuk bola-bola kecil dan diisi dengan gula merah, serta dibalur parutan kelapa. hampir sama banget kan sama kue putu. Sayangnya, jajanan ini udah jarang banget terlihat dijual di pinggiran jalanan seperti dulu.

 

3. Kue Rangi

Mungkin ada beberapa orang yang enggak tau kue rangi dan enggak terlalu notis sama kang kue rangi. Sini Viki jelasin dikit ya. Kue rangi yang termasuk kue tradisional khas Betawi ini dibuat dari campuran kelapa parut sama sagu terus di masak di atas cetakan kue yang mirip kek kue pancong. Bedanya kue rangi dimakan bareng sama saus gula merah kentel. Biasanya selembarnya 3 ribu perak, terus minta nambah extra saus gulanya. Hmm, jadi kepengen.

 

4. Getuk

Kang getuk kalo lewat lebih mirip kek orkes gerobak dorong. Karena biasanya mereka sambil nyetel dangdut kenceng banget sampe ada yang gerobaknya dipasang toa masjid. Di beberapa wilayah di Jakarta, getuk udah jarang banget di jajakan lewat abang-abang. Lo musti datang ke pasar tradisional buat nemuin getuk. Yang lupa sama bentuk dan rasanya, getuk itu camilan dari singkong, yang direbus terus ditumbuk, dikasih pewarna makanan terus dikukus lagi. Biasanya dimakan bareng parutan kelapa.

 

5. Es Goyang

Tukang es goyang juga udah suka jarang banget keliatan lagi wara wiri di komplek rumah. Biasanya si abang siang-siang panas terang sering lewat. Es goyang atau di bilang es lilin betawi cuma dibuat dari tiga bahan sederhana. Santen, Gula sama susu kental manis. Eh udah pada tau belom kenapa di namakan es goyang? Tenang, es goyang ini enggak ada hubungan saudara dengan goyang nge-bor atau goyang gergaji. Kenapa di namakan es goyang itu karena pada saat pembuatannya bak yang berisi es batu itu di goyang-goyang sampe adonan berubah jadi eskrim. Ajaib kan!

***

Nah, dari kelima jajanan lawas yang Viki sebutin ini sih cuma sebagian kecil dari banyaknya jajanan yang dulunya sering lewat depan rumah dan saat ini makin lama makin langka. Saking langkanya lo belum tentu nemuin lagi jajanan ini walaupun lo lagi seharian dirumah. Duh jadi BM!

Buat lo yang tau dimana bisa nemuin jajanan diatas kasih tau Viki ya lewat kolom komen.