Chillax  Epic Life   

Kebiasaan Masyarakat Urban di Bulan Ramadan

 
Author
Nural 
03 June 2017

Bulan Ramadan disambut dengan sukacita oleh masyarakat muslim di seluruh belahan dunia. Bahkan, sebelum memasuki bulan Ramadan, ada tradisi tiap negara buat menyambutnya. Selama beberapa tahun terakhir, kegiatan hingga tradisi di bulan puasa udah banyak berubah. Berkembangnya media sosial dan teknologi jadi salah satu perubahan yang mewarnai Ramadan.

Perubahan zaman ini memengaruhi kebiasaan masyarakat. Paling kentara yang tinggal di perkotaan. Nah, berikut enam hal yang jadi kebiasaan masyarakat urban di bulan Ramadan.

1. Menghias Rumah

Rumah yang indah dan bersih nandain kepribadian penghuninya. Apalagi, saat hari raya tiba, enggak sedikit orang yang ingin mempercantik tampilan rumah. Alasannya, buat nyambut hari yang fitri. Kalau diri kita bersih, masa rumah kita enggak? Hal ini udah lumrah, bahkan dari zaman kita kecil dulu.

Kini, kebiasaan tersebut agak berubah. Kalau dulu, ‘kan, menyambut hari raya, sekarang, kegiatan dekorasi rumah udah mulai dilakuin sejak menjelang Ramadan. Hiasan ala negara Timur Tengah seperti lampu hias khas Mesir atau permadani menambah keasyikan dan keceriaan suasana Ramadan. Dekorasi kekinian seperti flyer bertulisan “Marhaban Ya Ramadan” di ruang tamu juga jadi tren. Enggak lupa, seluruh anggota keluarga berfoto di bawah tulisan tersebut lalu mempostingnya di media sosial. Foto bisa juga dijadiin sebagai kartu ucapan daring.

2. Jadi Tuan Rumah Acara Bukber

Tradisi buka puasa bersama di bulan Ramadan sepertinya udah jadi acara wajib. Enggak cuma para remaja yang ngelakuin ini, tapi juga para orang dewasa. Tradisi bukber udah jadi hal yang pasti dilakuin masyarakat perkotaan. Jadinya, walaupun jauh dari keluarga pun, bukan halangan. Bulan puasa tetap menyenangkan. Tetangga, teman kuliah, teman kerja, atau keluarga gebetan juga bisa jadi keluarga baru.

Kini, tradisi bukber bahkan udah diatur diawal bulan puasa karena saking banyaknya agenda bukber. Niatnya macam-macam. Bahkan, enggak jarang cuma buat ketemu mantan gebetan. Tradisi bukber kini enggak lagi sesederhana buka puasa bareng dan mempererat silaturahmi, tapi jadi sebuah syarat sosial dan bagian dari tradisi puasa di perkotaan. Selain ngadain acara di restoran, buka puasa bareng keluarga besar di rumah juga jadi agenda. Persiapan maksimal dilakuin tuan rumah biar enggak malu-maluin. Pokoknya, keriaan harus layak masuk Instagram atau media sosial lainnya.

3. Tren Belanja Daring

Tinggal di perkotaan, mayoritas masyarakatnya suka bekerja. Apalagi kalau suami dan istri sama-sama bekerja. Akhir pekan habis dengan agenda bukber, waktu berbelanja jadi sesuatu yang sulit didapat. Untuk kebutuhan makan, enggak jadi masalah. Sekarang udah banyak jasa penyedia belanja makanan daring. Jadi, mau sahur atau buka puasa jadi mudah.

Enggak cuma soal makanan, urusan sandang buat hari raya juga semakin dipermudah dengan adanya tren belanja daring ini. Bahkan, kebiasaan kayak begini jadi peluang bagi para marketplace buat nerapin sistem e-commerce. Teknologi yang semakin maju mempermudah masyarakat kota membeli berbagai keperluan. Biar makin diminati, berbagai promo atau diskon ditawarin biar bikin para sosialita tergiur.

4. Zakat Daring

Selain tren belanja daring, kini muncul zakat daring. Bisa jadi tren itu muncul karena kesibukan orang-orang kota. Lembaga amil zakat yang dikelola oleh yayasan, pengurus masjid, organisasi masyarakat, atau pun organisasi kemanusiaan, sih, masih ada. Namun, kemajuan teknologi juga bikin mereka hadir di dunia maya.

Banyaknya penyedia jasa zakat daring nandain masyarakat udah semakin sadar akan pentingnya berzakat sebagai salah satu bentuk kewajiban terhadap agama. Enggak ada waktu buat ke masjid buat ngasih zakat? Tinggal buka di aplikasi berbasis Android atau iOS.

Sistem pembayarannya pun enggak lagi terbatas pada transfer, tapi juga bisa menggunakan PayPal. Jadi, meskipun lagi di luar negeri, lo bisa lebih mudah memberi zakat. Ngeluarin zakat jadi lebih mudah. Namun ingat, yang penting adalah niat dan besarnya sesuai dengan ketentuan.

5. Ngabuburit di Mal

Tradisi ngabuburit di Indonesia memang jadi hal yang lumrah di bulan Ramadan. Ada banyak pilihan aktivitas buat nungguin azan magrib. Buat masyarakat kota, ngabuburit di mal jadi pilihan. Jalan-jalan jadi enggak berasa capek karena tempatnya adem. Selain itu, mal juga sering dijadiin tempat bukber oleh kumpulan remaja atau pun keluarga. Bahkan, beberapa mal sering ngasih takjil gratis buat pengunjung yang sedang berpuasa.

6. Pamer Anak Puasa di Media Sosial

Media sosial juga sering dijadiin sarana masyarakat modern buat nungguin waktu berbuka puasa. Lihat-lihat postingan menarik seputar hobi atau berita teraktual. Buat yang udah beranak, media sosial dijadiin ajang pamer anak yang sedang berpuasa. Misalnya nulis status kayak, “Anakku pintar, udah berhasil ngelewatin puasa pertamanya,” atau ada juga yang memposting foto anak lagi makan sahur. Ya, biasanya, sih, ini dilakuin oleh para keluarga muda. Uniknya, sang anak sampai dibuatin akun media sosial sendiri padahal ngerti juga enggak.

***

Kebiasaan yang dilakuin masyarakat urban di bulan Ramadan ini karena pengaruh gaya hidup yang udah berubah. Kemudahan dan efisien waktu jadi pertimbangan mereka dalam ngerjain sesuatu. Buat lo yang tinggal di kota, kebiasaan apa yang lo lakuin pada bulan Ramadan?